MAKNA TIAP BAIT LAGU "SUCI DALAM DEBU" - IKLIM

Posted in
Tidak ada komentar:
16 Februari 2016

Engkau bagai air yang jernih 🔹Itulah diri kita yang sebenar (Ruh) Di dalam bekas yang berdebu 🔹Jasad/Badan yang asalnya di jadikan dari tanah. Zahirnya kotoran itu terlihat 🔹Sifat manusia suka melihat keburukan orang lain kesucian terlindung jua 🔹Hal-hal yang baik biasanya tak beberapa di pandang dan ambil peduli. Cinta bukan hanya di mata 🔹Cinta bukan dari sudut syariat semata-mata @ solat Cinta hadir di dalam jiwa 🔹Cinta yang mutlak terbit dari hati yang suci dan bersih @ zikrullah Biarlah salah di mata mereka 🔹Mereka yang benar-benar mahu menjadi hamba ALLAH di pandang serong dan rendah oleh masyarakat Biar perbezaan terlihat, antara kita 🔹Perbezaan di antara hamba ALLAH dan hamba Dunia Kuharap engkau kan terima 🔹Bermunajat agar di terima Ilahi Walau di pandang hina 🔹Sebagai hamba yang hina Namun hakikat cinta kita, kita yang rasa 🔹Perasaan yang wujud antara hamba dan penciptanya tidak dapat di ungkap dengan kata-kata Suatu hari nanti, pastikan bercahaya 🔹Di alam akhirat Pintu akan terbuka, kita langkah bersama 🔹Bila mendapat syurga bersama mereka-mereka yang berjaya Di situ kita lihat, bersinarlah hakikat 🔹Diri kita yang sebenar.. berseri-seri dan bersinar Debu jadi permata, hina jadi mulia 🔹Roh mereka-mereka yang soleh, yang dihina di dunia menjadi mulia di akhirat Bukan khayalan, yang aku berikan 🔹Kitab Al Quran Tapi keyakinan yang nyata 🔹Kitab yang memberi keyakinan dan cahaya kebenaran. Dinyanyikan oleh Saleem Iklim pada tahun 1990.. Setelah 25 tahun baru terurai isinya..😔😊 tetapi bukan penyanyi lagu tu yg penting tapi pencipta lirik lagu 'Suci Dalam Debu' tu, S. Amin Shahab adalah pengikut aliran tasauf/Sufi.

Related posts

0 komentar:

ABOUT THIS BLOG

Media untuk berbagi dan memasyarakatkan keharmonisan dalam kehidupan berbangsa, SELAMAT MEMBACA.

© 2013 DUNIA LAIN. Designed by Bloggertheme9
Proudly Powered by Blogger.