Ciri-ciri Isim

Posted in
Tidak ada komentar:
27 Januari 2015

Ciri-ciri Isim
Isim mempunyai ciri yang sudah ditentukan, apabila suatu kata dimasuki oleh salah satu ciri isim maka itulah yang dinamakan isim.
Ciri-ciri isim antara lain :
1) Menerima (ال), contoh
رجل - كتالب – دار – حق.
Apabila contoh-contoh diatas menerima (ال) maka :
الرجل – الكتااب – الد ار – الحق.
2) Menerima tanwin,adalah nun zaidah yang mati (نْ) yang disertakan diakhir isim yang ada dalam ucapan namun tidak ada dalam tulisan, contoh dalam kata :
رَجُلُ )( tapi didengar ( رَجُلٌنْ ). Contoh :
Macam-macam tanwin
Tanwin adalah salah satu ciri yang sudah ditentukan menjadi ciri isim, tanwin terbagi empat :
· Tanwin tamkin adalah tanwin yang selalu disertakan pada isim mu’rab, contoh :
مُحَمَّدٌ - غلاَ مٌ – حُدًى ، فَتًى – سَاعٍ – قاَ ضٍ ، دَاعٍ.
· Tanwin tankir adalah tanwin yang selalu disertakan kepada isim mabni yang diakhirnya terdapat lafadz ( وَيْهِ)untuk membedakan antara ma'rifat dan nakiroh, dan tanwin tankir juga masuk pada sebagian isim fi’il.contoh :
سَلَّمْتُ عَلَي عَمْرَوَيْهِ وَعَمْرَوَيْهٍ اَخَرْ.
إِ يَّهِ يَا صَدِ يْقِى.
Apabila kita mengucapkan dengan tidak memakai tanwin maka kita mengucapkan sesuatu yang sudah ditentukan dalam pengertian khusus tapi apabila kita mengucapkan dengan memakai tanwin maka kita mengucapkaqn sesuatu yang belum ditentukan dalam artian masih umum
· Tanwin muqabalah yaitu adalh tanwin yang selalu disertakan pada jama’ muannassalim dalam membedakan (ن)jama’ mudakarsalimcontoh :
عَسَي رَبُّهُ إِنْ طَلَّقَكٌنَّ اَنْ يُبْدِ لَهُ أَزْوَاجًا خَيْرًا مِنْكُنَّ مُسْلِمَا تٍ مُؤْمِنَا تٍ قَا نِتَا تٍ تاَ ئِباَ تٍ عَا بِ دَاتٍ ساَ ئِحَا تٍ ثَيْباَ تٍ وَأَبْكَارًا.
· Tanwin iwad, adalah tanwin yan g masuk pada sebagian kalimat untuk menjadi pengganti dari jumlah, kalimat / haraf.
- Tanwin iwad dari jumlah adalah yang disertakan pada lafadz ( اِذْ ) untuk jadi pengganti dari jumlah yang disandarkan pada jumlah, contoh :
ذَهَبْتٌإِلَي الْمَلْعَبِ, وَحِيْنَئِدٍ اِسْتَمْتَعْتُ بِمَبَارَاةٍ جَيْدَة.
Yang sebenarnya :
وَحِيْنَإِذْ (ذَهَبْتُ إِلَى الْمَلْعَبِ) kemudian jumlahnya dibuang dan diganti dengan tanwin.
Dan contoh selain lafadz حِيْنَئِذٍ:... إلخ يًوْمَئِذٍ, وَعِنْدَ ئِذٍ, وَسَا عَتَئِذٍ
- Tanwin iwad dari kalimah adalah yang disandarkan kepada dua kata yaitu (كُلٌ وَ بَعْضٌ)jadi pengganti dari suatu perkara yang keduanya disandarkan kepada kalimat.
Contoh:
اِسْتَقْبَلْتُ الضُيُّوْ فَ وَرَحَّبْتُ بِكُلٍّ مِنْهُمْ
وَزَّعْتُ النُّقُوْدَ فَوَضَعْتُ بَعْضًا فِى حَافِظَتِيْ وَبَعْضًا فِى جَيْبِى
- Tanwin iwad dari huruf adalah yang disertakan pada wajan (فَوَاعِلَ) pada jama’nya wajan فَاعِلَةٍ.
Contoh yang mu’tal lam:وَغَوَاشٍ د َوَاعٍ وَجَوَارٍ
Contoh ketika jar dan rofa’: لِدَوَاعٍ كَثِيْرَةٍ دَعَوْتُكُمْ لِلْاِ جْتِمَاعِ
Salah satu ciri isim adalah memakai tanwin, namun ada isim yang tidak memakai tanwin yang disebut isim ghoir mungsorif. Kalimat isim tidak boleh memakai tanwin apabila dalam isim tersebut terdapat alif lam, yangdiidofatkan, yang ditasniyahkan, yang dijama’kan kepada jama mudzakar salim, kalimat yang dilarang memakai tanwin, atau isim tersebut memakai sifat dengan kalimat (اِبْنٌ).
Contoh:
الكِتَابُ, كِتَابُ الطَالِب, كِتَابَانِ, مُهنَدَ سُوْنَ, أَحْمَدُ, مُحَمَّدُ بْنُ عبدالله
3) Menerima haraf nida
Contoh:
ياَ مُحَمَّدُ, اِجْتِهَدْ
يَا سَا ئِقًا سَيَّارَتَهُ, لاَ تُسْرِعْ
يَأَ يُّهَا العَامِلُ, أَتْقِنْ عَمَلَكَ
يَا مَنْ يَعْلَمُ السِرَّ وَالنَّجْوَى, اِغْفِرْ لِى
يَا هَذَا, اِتَّقِ اللَه
يَا اِيَّاكَ, قَدْ سَا عَدْ تُكَ
4) Isim yang baru, atau yang disandarkan pada isim
Contoh:
اِقْتَرَبَ الاِ مْتِحَانُ. هَلْ اِسْتِعْدَدَتَ لَه؟
شَكَرَنِى الَّذِى سَا عَدْ نُه
(مَا عِنْدَ كُمْ يَنْفَدُ وَمَا عِنْدَ اللهِ بَاقٍ) (قران)
Dari semua contoh diatas, itu adalah yang baru-baru datang atau musnad ilahi, dengan adanya ciri isim ini maka dapat diketahui dzomir rofa’ muttasil, karena dzomir rofa’ muttasil tidak diterima dalam ciri isim dan dengan adanya dzomir rofa’ muttasil maka kita dapat mengetahui sebagian macam kalimat.
5) Menerima harap jar
Apabila ada suatu kata yang di jar kan oleh harap jar atau idofat, maka itu adalaj isim
Contoh:
رَأْسُ الْعَقْلِ مُدَارَاةُ النَّاسِ
يَنْبَغِى أَنْ تُشْنِى عَلَى كُلِّ رَجُلِ وَا جِبَه بِاِ خْلَاصِ

Related posts

0 komentar:

ABOUT THIS BLOG

Media untuk berbagi dan memasyarakatkan keharmonisan dalam kehidupan berbangsa, SELAMAT MEMBACA.

© 2013 DUNIA LAIN. Designed by Bloggertheme9
Proudly Powered by Blogger.